Berlagak jadi Diplomat Kece

Kami anak jurusan Hubungan Internasional (HI) dan sejauh orang tau anak HI pasti cita-citanya kerja di Kemenlu terus jadi diplomat terus jalan-jalan mulu. Betul betul? Iya gak salah kok, cuma itu dulu, duluu… Saat harapan dan kenyataan belum setimpang sekarang ini, hahaha 😀 Tapi seenggaknya kami pernah dong ngerasain rasanya jadi diplomat, meski cuma kurang dari seminggu, biar kayak anak HI gaul gitu loh #kibasponi

Nah itu potonya, ga ngibul kok ya, wkwk 😀
Naya ikutan Korean MUN di Seoul, Puspita ikutan Asia Pasific MUN di Bangkok. Dengan ikutan MUN alias Model United Nations ini, kami jadi ngerasain gimana rasanya jadi diplomat ala-ala yang tiap hari kerjaannya rapat mulu terus terakhirnya ditutup pesta.

Eh, apa itu MUN?
MUN itu simulasi yang biasanya kerja sama dengan institusi PBB dan memberikan pendidikan akademik kepada pesertanya tentang bagaimana berkumpul dalam forum membahas isu terkini dan topik dalam hubungan internasional, berdiplomasi, bernegosiasi, serta mengangkat agenda-agenda PBB dengan melakukan kegiatan sesuai tata tertib PBB untuk menghasilkan solusi dalam bentuk draft resolusi. Jadi peran kita disitu jadi delegasi salah satu negara ataupun NGO. Action kita bukan atas dasar pure pemikiran pribadi kita, tapi kita harus tau juga gimana posisi negara/NGO yang kita delegasikan dalam isu itu. Asli, new experience banget emang!

Sebenernya kalau mau ikut partisipasi gak perlu berbackground anak HI kok, semua orang boleh ikutan, asal daftar dulu, hehe. Nah kalau mau daftar, liat juga tema yang akan di bahas, biasanya sih gak cuma 1 tema aja, nanti kita milih. Buat pilihan negaranya sih kita disuruh milih dulu, tapi keputusan dapet negara apa, balik ke keputusan panitianya. Buat biayanya emang agak mihil, tapi tergantung pengada acara dan fasilitas yang didapet. Dan MUN sekarang ada banyak kok, ga cuma diadain di luar negeri, di universitas dalam negeri juga udah mulai banyak ngadain agenda seru ini.

Back to our story,

MUN emang banyak dilaksanain di banyak tempat, prosedur parlementernya juga gak beda jauh, bahkan kadang tema bahasannya juga mirip, tapi ternyata pengalamannya itu beda-beda. Misalnya soal lokasinya nih, meski sama-sama diadain oleh PBB, gak semuanya bisa ngerasain dateng ke lokasi kantornya PBB. Pas di KMUN, naya gak ngerasain agenda kunjungan ke kantor PBB dan hampir semua agenda kegiatannya dilaksanain di Korea University Anam Campus. Nah kalo si Pus, pas hari pertama APMUN, setelah acara pembukaan para delegasinya diajak untuk berkunjung ke UN Building, tapi cuma setengah hari aja, sisa pertemuannya berlangsung di Queen Sirikit National Convention Center. Meski beda kegiatannya ternyata bahasan yang kami berdua ikuti sama aja, kami sama-sama ikut pertemuan yang ngangkat tema nuklir, gaya banget yak, hahaha. Mungkin karena tema ini urgensitasnya tinggi dan menarik untuk jadi bahan diskusi, hampir di tiap mun yang diadain tema ini gak pernah ketinggalan.

Jujur aja sih, selama kita ngikut MUN ini, banyak gak fokusnya, haha. Selain bingung mau angkat pendapat apa, kita juga masih bingung banget gimana cara ngomong dalam bahasa formalnya. Paling yang masih apal dan keingetan sampe sekarang cuma kalimat ‘Dear Honorable Chair, Indonesia will present and voting’ yang harus kita ucapin pas lagi absensi delegasi sambil angkat identitas (bisa bendera ato tag nama negara). Mungkin juga karena negara yang kami wakilin buat aktor penting sih ya dalam councilnya, jadi ga perlu banyak angkat bicara. Naya dapetnya Czech Republic, Pus juga cuma dapet Costa Rica. Sebenernya seru sih, jadi tau tentang rules of procedure dalam konferensinya PBB, lobbying lucu sama sesama delegasi, debat-debat kecil mengatasnamakan kepentingan negara yang diwakili, sampe  gimana tahap-tahapnya bikin draft resolusi. Kalo kalian penasaran bentuk acaranya, join aja ga bakal nyesel kok, atau buat acara simulasinya aja di kampus.

Kesan yang kami alami selama berlagak jadi diplomat sih lebih ke ….

“Kalau aku ngerasa kagok, karena bingung bahasa inggrisnya pada cepet-cepet banget dan agak kurang berasa ikut MUN karena tiap komite diskusinya mirip kayak di kelas kuliah aja tapi tetep ada RoP UN. Selama ikut KMUN, yang lebih dapet banyak pelajarannya justru kehidupan warga koreanya. Karena pas ikut MUN tinggalnya di asrama dan masuk ke kehidupan kampus disana.”

– Nayass

“Kalau aku ngerasa lucu, karena jauh-jauh ikut MUN di Bangkok, peserta yang dateng lebih dari setengahnya dari Indonesia! Jadi pas diskusi bebas, kita jadi secara gak sadar malah ngobrol pake bahasa indonesia terus. Terus jadi tau rasa bangganya kita pakai batik sebagai pakaian formal selama MUN, disaat para anak-anak yang lain cuma pake kemeja dan jas yang kaku, anak-anak Indonesia malah pada asik pake kemeja batik dengan motif dan design yang keren-keren.”

– Puspitatw

Ya kaan, komennya gak fokus, hahaha. Ya gitulah pokoknya pengalaman kita. Kalau kalian gimana? Pernah berlagak jadi diplomat juga gak? Rasanya gimana nih, cerita donggs…

Oh iya, ikut MUN gak cuma rapat dan diskusi aja kok. Biasanya di akhir pertemuan di hari terakhir pasti ada pesta. Kalo di KMUN, penutupannya pake acara makan-makan yang table manner banget. Nah kalo di APMUN, penutupannya pake acara party ala anak muda di bar gitu. Sayangnya sih, kami ga ikut penutupannya, kebelet pengen ngider jalan-jalan  aja sih hahhaa 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s