Rasa Manis di Jabal Salak

Sebenernya, udah agak lupa.
Soalnya ini pengalaman udah hampir 2 tahun lalu, tapi baru niat nulis sekarang, lama mangkrak di draft, hehe 🙂 gapapa ya, mari kita kisahkan kembali.

Jadi begini ceritanya…

*ehem, duduk manis*
*eh kok kayak mau cerita horor yg kayak di tipi ya..*

Jabal salak? Apa sih?
Semacam jabal rahmah atau nama varian buah baru?
Jadi jabal salak itu bukan jabal jabal yang ada di Arab sana, tapi artinya gunung salak. Eh bukan, bukan gunung salak yang di Jawa Barat sana. Tapi perkebunan salak yang ada di Lumajang yang berbukit seperti gunung. Lumajang memang jadi salah satu pemasok komoditi salak lho di pasar. Salaknya beda sama yang di Jogja, tapi hampir mirip sama salak dari Bali, dari segi rasa dan varian. Salaknya juga selalu manis tapi agak sepet gitu. Jabal salak juga sebenarnya istilah yang dikasih sama keluarga temenku buat kebun salak milik mereka yang terinspirasi dari nama anak terakhir di keluarga mereka yang bernama Jabal. Jadi gitu lho readers…. *minta ditepokin banget* haha 😀

Nah, for your information sebenarnya aku sedang berlibur tahun baruan 2015 sama 3 teman lain, yaitu Gilang, Agung, dan Venti (yang naya gamau ikut karena lagi jadi rapunzel) menyambangi eh lebih tepatnya ngerepotin teman aku yang baik hati yaitu Abah Antonillah, sang calon kades. Kami menginap 2 malam di rumahnya di daerah Pronojiwo, masih perbatasan dengan Malang. Dan btw, rumahnya Anton keren lho, karena ada di bukit dan menghadap langsung ke Gunung Semeru, jadi tiap pagi mata kami langsung disapa oleh keagungan gunung tertinggi di Pulau Jawa ini. Jangan tanya soal suhu udara disini, hawanya tuh bikin pengen selimutan di kasur terus, adem kinyis kinyis.

P1020253.JPG
Berasa villa yaa
P1240570.JPG
View dari kamar saat subuh, semeru mengintip di balik pepohonan

Di daerah Pronojiwo sini memang tidak terlalu dekat dengan lokasi-lokasi wisata Lumajang yang memang tersebar letaknya, jadi harus bawa kendaraan pribadi. Jadi kami pun berkeliling menggunakan mobil segala medannya si Anton. Hari pertama datang, kami langsung diajak keluarganya untuk ikut mengunduh salak. Ah asik pas panen! Tapi ternyata kebun salaknya agak jauh dari rumah, bener-bener sedikit naik gunung. Di kebun, kami tidak banyak membantu sih (padahal pengen banget 😦 ), bukan karena dilarang tapi karena gak ada sarung tangan cadangan jadi ga bisa bantuin. Bukan lenje lho ya guys, tapikan salak itu tanaman penuh duri, jadi pakai sarung tangan itu udah kudu bin wajib hukumnya. Kata Anton, salak disini berbuah 3 atau 4 bulan sekali, satu pohon bisa dapet 5 kg lebih, harga 1 kg paling murah 4.000, pohonnya ada segini banyaknya, mayan juga ya kalo bisa jadi juragan salak hahaha. Eh iya, kalau ke kebun salak gini, watch your step ya, selain banyak duri dimana-dimana, juga bertebaran peluru hitam alias telek wedus (tai kambing -red), iyuuuh, hahaha 😀

P1240562.JPG

Malemnya tahun baru, tapi kami gak kemana-mana dan gak ngapa-ngapain, udah terlalu bahagia bisa nikmatin pindah tahun di luar rumah, hehehe. Abis nonton perayaan di tipi, langsung pada tepar. Besoknya pagi buta udah melek aja, udah mandi pula, kerajinan bener, efek semangat tahun baru kali yak :D. Selesai masak, makan, siap-siap buat berpetualang! Eh tapi kami foto-foto dulu di halaman rumah, mayan dapet background semeru meski jauh.

20150101_082952

Persinggahan pertama kami gak jauh dari rumah, yaitu Gladak Perak di Piket Nol. Jembatan legendaris ini berada di atas Sungai Besuk Sat yang merupakan sungai aliran lahar semeru. Ada dua jembatan disini, yang satu masih baru dan satunya sudah mangkrak tak terpakai. Jembatan lama ini yang jadi perhatian kami, karena banyak orang berfoto ria disana. Jembatan yang selesai dibangun tahun 1930 ini masih cukup aman untuk dipijak, meski pagar jembatannya sudah banyak yang copot dan saat aku berlari diatasnya jembatan jadi ikut goyang, ehehehe 😀 Hati-hati berfoto dan bermain disini ya, karena jembatan ini dibangun jauh sekali diatas sungai, bagi fobia ketinggian pasti langsung pusing saat melihat ke bawah jembatan, curam banget. Belum lagi sungai ini penuh dengan bebatuan, pasir, dan truk-truk penambang.

Eh ternyata jembatan ini memiliki kisah sejarah penting lho. Jembatan yang awalnya dibangun oleh pemerintah kolonial ini, pernah dihancurkan oleh para pejuang untuk menghadang masuknya pergerakan pasukan Belanda dari Malang ke Lumajang. Hal ini untuk menghindari pendudukan Lumajang yang merupakan lumbung pangan untuk wilayah Jawa Timur. Setelah revolusi, jembatan ini pun dibangun lagi. Namanya sendiri juga memiliki kisah sendiri. Menurut cerita, sebutan perak ini bukan hanya karena warna jembatan besi yang terbuat dari besi perak tapi juga ada kisah mengenai penumbalan gelang perak milik penari ledek/tayub sebagai penolak bala supaya tidak terjadi lagi korban tewas yang jatuh ke sungai saat pembangunan.*

Lanjut lah beranjak lagi, kali ini kami menuju Pantai Watu Gedek. Dan disinilah perjalanan mulai seru. Lokasinya tidak terlalu jauh, hanya satu jam perjalanan, tapi ternyata saat sebentar lagi sampai, kami terjebak macet. Iya macet, arah mau ke pantai, di lumajang, di selatan jawa ini! Pantainya ramai kayak di pasar guys ~ Akhirnya kami cari lokasi yg agak sepi deh. Buat pecinta pantai, mungkin agak kurang suka berada di watu gedek, karena pasirnya hitam dan lautnya gak biru jauhparahancolkok. Tapi yang bikin keren disini itu tebing bebatuan yang menghadang ke arah pantai sih, ada semacam rawa gitu juga, dan yang jadi hal khas yaitu adanya batu besar di pesisir pantai yang menjadi asal usul nama pantai ini. Terus katanya kalau mandi di pantai ini bisa membantu kamu menghilangkan penyakit kulit kayak panu kadas kurap. Hayo yg punya penyakit begitu, coba main kemari siapa tau lekas sembuh, hehehe 😀

Setelah lelah kepanasan akhirnya kami memutuskan untuk lanjut perjalanan. Anton sebagai pak supir yang sigap bergegas mengeluarkan mobil dari pasir pantai tempat kami parkir. Namun apa yang terjadi saudara-saudara….. ban mobil malah terperosok masuk ke dalam pasir! Mari tepuk tangan, hahahahhaseem. Kami langsung berhamburan keluar dan terpana melihat ban belakang sudah terbenam begitu dalam. Tak hilang akal, kami cari alas keras yg bisa menjadi jalur keluar, akhirnya sampah-sampah laut kami sumpelin di bawah ban. Beberapa kali nyoba nge-gas dibantu kami dorong bareng bukannya naik dan maju, malah makin dalam. Cari akal lain dengan nyumpelin sampah kulit pohon dan bambu, di gas malah ban berasap dan keluar percik api. Waduh, malah horor begini ya. Dapet ide lagi buat ngeruk pasir bikin jalur panjang dan dikasih alas sampah kulit tadi ditambah tenaga buat angkat bagian ban itu dan juga tenaga dorong manual. Gaaaas, angkaaat, dorooong…. akhirnya lepas juga mobil kami dari jeratan pasir hitam! Huaah kami sangat berterima kasih dengan beberapa pengunjung yang ikut bantu dan cari ide, huhu, maksih ya pak mas yang ku tak tau namanya. Akhirnya setelah 30 menit berupaya keras, kami bisa lanjutkan perjalanan meski badan kami jadi penuh pasir. Hahaha

Next destination, kami mau mandi! Jadilah meluncur ke pemandian umbulsari. Lokasinya gak terlalu jauh dan dipinggir jalan gitu. Pemandiannya sederhana sih, kayak kolam gitu dengan debit air yang terus ngalir, terbuka, dan yang penting gratis, hihihi. Ramai banget sama anak-anak kecil yang udah pada jago renang, yang gak jago pada melipir di pinggir atau pada sewa ban gede. Ngeliatnya aja udah seger banget, pengen segera nyemplung, hehehe. Adik-adiknya Anton udah pada ilang, main duluan, kita yang tua-tua masih mondar-mandir galau. Nyemplung gak ya, gak bawa baju ganti, tapi pengen main, tapi ga bisa renang, mana dalem banget kolamnya, tapi kok itu seger banget airnya manggil-manggil, ya gitulah kira-kira galaunya kita. Hahaha. Tapi ujung-ujungnya kita semua main air dan sewa ban, sabodoteing ama baju basah nanti. Harga sewa ban disini tergantung ukuran, kalau yang kecil sekitar 3000, kalau yang besar 5000 aja. Syegeeerlaaaah….

Eh tapi guweh masih keinget sih didorong jauh ama si Anton ampe ke tengah kolam. Mana susah payah baliknya, hampir kejebur tenggelem juga. Untung aja bisa balik ke pinggiran dengan selamat, hahaha.

Pulang balik dari sini, hati riang, baju basah semua ~
Akhirnya aku, Agung, dan Venti minta duduk di belakang dengan pintu dibiarkan terbuka. Mayan cari angin dan bikin ngantuk. Sepanjang jalan pulang, kami jadi bahan tontonan orang. Hahaha. Udah mau deket rumah, baju udah kering deh. Eh tapi kami ga mau balik dulu, masih penasaran sama sungai Besuk Sat di depan rumah yang penuh batu. Akhirnya kami diturunin di pinggir jalan. Dengan dipandu oleh adik-adik Anton yang manis, menuju lah kami ke sungai lewat labirin kebun-kebun orang.

Debit airnya sedang tidak deras, lumayan asik lah buat ciprat-cipratan, haha. Selain airnya yang bening dan batuan yang tersebar, disini kita juga bisa liat pemandangan lain dari kejauhan yaitu truk penambang pasir yang sedang sibuk mengeruk pasir sungai yang bernilai tinggi ini.

Puas main, makan lahap, tidurpun lelap. Sampai kami tidak diberi tau kalau ternyata malamnya, semeru sedang aktifitas lahar kecil. Ah padahal kan jarang-jarang tuh bisa nyaksiin langsung, huhu.

IMG_3557.JPG

Besoknya kami pamit pulang dan sangat berterima kasih kepada keluarga besar Anton karena sudah menampung kami untuk liburan, mana dibawain oleh-oleh salak peranak 2kg pula, padahal oleh-oleh tangan pegel juga kita udah bahagia banget. Oiya, buat kalian yang lewat di jalur pronojiwo lumajang ini, jangan lupa ya mampir ke warung Abah. Orangnya baik banget, supel, dan ramah. Salaknya manis-manis dan harganya jauh lebih murah daripada beli di pasar. Biasanya yang jaga adik-adiknya Anton atau Abah/Ibu. Soalnya si Anton sendiri sekarang udah buka toko material di Oro-oro Dowo. Mampir juga lah monggoh kalau mau kenal sama keluarga teman saya yang baik ini. Hehehe 🙂

P1240550.JPG
Kalau mampir kesini, coba aja tanya ama warga, bilang ‘Omah Bukit’ pasti tau

Perjalanan ini memberikan rasa manis yang sangat manis 😀

*sumber : https://goo.gl/QhHJbd

Advertisements

4 Comments Add yours

  1. mysukmana says:

    Pengen jalan jalan lagi kayak beginian..

    Like

    1. Aku juga pengeeeen kaaak, tapi kudu ngempet dulu, huhuhu. Btw, thanks udah mampir 😀

      Like

  2. Waksss sial … gw pikir ada di arab kayak jabal2 lain nya hua hua

    Like

    1. wkwkwk, kena deh :p

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s